Merah, Kuning, Hijaunya Obat

Jika kita membeli sebuah obat, pasti kita jumpai “sesuatu” yang berada di cover atau kotak obat yang kita beli. Sesuatu itu merupakan tanda yang menjelaskan golongan obat yang akan kita konsumsi.

Berdasarkan boleh tidaknya diperoleh dengan resep dokter, obat dibedakan menjadi Obat yang Diperoleh Tanpa Resep Dokter, dan Obat yang Diperoleh Harus dengan Resep Dokter;

Obat yang Diperoleh Tanpa Resep Dokter, adalah obat yang dapat kita beli di warung terdekat atau apotek tanpa resep dari dokter. Obat ini dibedakan lagi menjadi dua, yaitu Obat Bebas dan Obat Bebas Terbatas.

a. Obat Bebas,

Obat yang pada etiketnya tertera tanda bulatan hijau dengan garis tepi warna hitam, dapat diperoleh di semua tempat dan tidak perlu resep dokter untuk memperolehnya. Obat ini adalah obat yang paling “aman” dikonsumsi.

Contoh obatnya adalah parasetamol, vitamin, aspirin, antasida, dan lain lain.

b. Obat Bebas Terbatas,

Obat yang pada etiketnya tertera tanda bulatan biru dengan tanda peringatan (P.No 1 – 6), dapat diperoleh di semua TOKO OBAT BERIZIN (eg. Apotek) dan tidak perlu resep dokter untuk memperolehnya. Obat ini bebas, namun perlu ada perhatian lebih dalam penggunaanya. Konsumen harus cermat dalam membaca peringatannya agar tidak terjadi kesalahan yang tidak diinginkan.

P.No. 1: Awas! Obat keras. Bacalah aturan pemakaiannya.

P.No. 2: Awas! Obat keras. Hanya Untuk Kumur, Jangan Ditelan.

P.No. 3: Awas! Obat keras. Hanya Untuk Bagian Luar Badan

P.No. 4: Awas! Obat keras. Hanya Untuk dibakar

P.No. 5: Awas! Obat keras. Tidak Boleh Ditelan

P.No. 6: Awas! Obat keras. Obat Wasir, Jangan Ditelan

Contoh obatnya adalah paramex, dulcolax, kalpanax, dan lain lain

Obat yang Diperoleh Harus dengan Resep Dokter, adalah obat yang hanya dapat kita beli jika menyertakan resep dokternya, dan biasanya obat tersebut hanya tersedia di Apotek, atau toko obat berizin lainnya. Obat ini dibedakan lagi menjadi tiga, yaitu obat obat keras, obat keras tertentu / psikotropik, dan obat narkotik.

a. Obat Keras

Obat yang pada etiketnya tertera tanda bulatan merah dengan garis tepi warna hitam dg inisial huruf K di tengahnya dan tertera tulisan Harus dengan resep dokter. Obat-obat ini berkhasiat keras dan bila dipakai sembarangan bisa berbahaya bahkan meracuni tubuh, memperparah penyakit atau menyebabkan kematian. Contoh obatnya adalah berbagai macam antibiotik dan obat-obatan yang mengandung hormon.

b. Obat Keras Tertentu / Psikotropik

Obat keras baik alamiah at sistetik bukan narkotik yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada Sistem Syaraf Pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktifitas mental dan perilaku. Jadi obat ini dapat mempengaruhi sistem syaraf kita. Contoh obatnya adalah diazepam, proneuron, sanmag, dan lain lain

c. Obat Narkotik

Obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat menimbulkan pengaruh-pengaruh tertentu bagi mereka yang menggunakan dengan memasukkannya ke dalam tubuh manusia. Pengaruh tersebut berupa pembiusan, hilangnya rasa sakit, rangsangan semangat , halusinasi atau timbulnya khayalan-khayalan yang menyebabkan efek ketergantungan bagi pemakainya. Dari diskripsi nya jelas obat ini sangat berbahaya dan hanya digunakan jika memang sangat dibutuhkan. Contoh obatnya adalah morfin, kodein, metadon, dan lain lain

Apa bedanya obat psikotropik dengan narkotik ?

dari segi aktivitas farmakologinya obat narkotik lebih “keras” mempengaruhi SSP dan ketergantungannya lebih kuat dibandingkan dengan psikotropik. Dari segi logo, untuk obat pasikotropik sama dengan obat keras, yaitu tanda bulatan merah dengan garis tepi warna hitam dengan inisial huruf K di tengahnya, sedangkan Narkotik mempunyai tanda berupa tanda palang merah pada cover atau kotak obatnya.

gambar logo nya :

 

Semoga bermanfaat

Salam,

Nur Putri Koto

(sumber Kompasiana)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: